Anjuran mendiknas: full day school

Di tuiter lagi rame bahas begini, gue sebagai penonton apalagi yang bisa dilakukan selain membaca cuitan mereka, menarik sih, sebagian besar tidak setuju atas anjuran pak menteri-yang baru ini. Alasannya? Mereka khawatir anaknya ga ada waktu selain belajar aja.

Gue dulu sekolah ga pernah full day sih, paling kalau masuk pagi jam 13 udah pulang dari sekolah, mungkin dulu karena jaman gue masih ada sekolah siang. Jaman SD sampai SMA gue masih dapet tuh sekolah siang. Jadi ya paginya terserah mau ngapain. Dan ketebak aja apalagi yang mereka lakukan kalau bukan ikutan; les! Hasilnya apa? We are less of creativity. Ini serius. Gue kerasa banget sekarang kalau gue bener-bener ga kreatif, kerjaan gue dulu cuma belajar akademis doang, lalu dapet juara, bikin orangtua dan keluarga seneng. Poor me. Beda banget sama suami gue, beliau dulu sekolah ga segitu-gitu amat, pulang sekolah, ya udah main! Sekolah tetap juara dan urusan krearifitas luar biasa. Jadi gue baru tau suami gue ini dulu bikin band dan jadi vokalis (ha ha), juga dia bisa bikin robot (terlepas dari jurusan beliau S1 memang elektro), lalu ga takut air sungai (gue sih yang takut), penjelajah, main bola setiap sore, mandi ke sungai (walau selalu kena marah ayah katanya) dan banyak lainnya. Kalau gue bandingkan sama temen gue jaman sekolahan dulu semisal ada anak yang suka seni begitu, akademiknya pasti ancur karena memang ga kepegang dengan tuntutan akademik yang luar biasa padat, walau akhirnya bisa masuk PTN terbaik juga sih, tapi tetap aja gak bisa jadi terbaik secara akademik, kemudian yang kelewatan cemerlang akademiknya, pasti hasilnya jiwa seni mereka jeblok, blas. Karena memang ga ada wadah untuk mengasah jadi berjiwa seni. Sedih. Tapi jangan tanya kalau di ITB ya, anak-anak yang pinter di dua bidang ini rame. Akademik oke, kreativitas cemerlang. 

Kembali lagi pada ajuran pak menteri, gue sih ikutan ga setuju dengan hal ini. Tapi. Tapi nih ya. Kalau melihat anak-anak sekolah sekarang pun dikas waktu banyak bermain untuk sosialisasi dan bikin acara di luar sekolah. Hmm? 

Lanjut nanti ah.


Anjuran mendiknas: full day school

Anak ustadz nikah dini

Gue demen nih akhir-akhir ini rangorang maya dan nyata memperbincangkan pernikahan dini (kurang dari 19 tahun) dari anak salah seorang ustadz yang tersohor di negeri ini, setidaknya menandingi berita sampah lain yang ga ngedidik. Dari sekian banyak argumen yang ada, gue tertarik membahas tentang yang negatifnya dari mereka yang sewot dan nyinyir, soalnya yang argumennya positif udah sesuai juga sama jiwa gue, jadi ga usah diperdebatkan.

“Usia labil, minta nikah, cuma buat ngehindari zina doang? Masa mau ML aja kudu lewat pernikahan” Gitu kata mereka yang terdeteksi oleh gue. Pengen bales tapi ngapain gue siapa dan apa? Haha. Tapi itu komen cetek banget ga sih? Ya kali orang nikah gegara itu doang. Helo?! Seperti yang pernah gue tulis juga beberapa waktu lalu, orang nih kadang (termasuk gue) kalau menilai orang lain itu selalu dengan apa yang ada di otak mereka, perpsinya masing-masing. Kasian deh. 

Kemudian tentang usia yang labil, mereka lupa nih anaknya siapa dan mereka ngerasa dulu di usia yang sama mereka gini gitu, padahal kan ya itu kan mereka, kayak gue aja deh dulu di usia 17 taun sih emang masih ribet dengan SPMB dan segala centang perenangnya, tapi ga bisa kan gue samain dengan orang yang pada usia segitu udah bisa melangkah ke hal yang warbiyasa; menikah? Usia fisik boleh sama, mental? Ya bedalah. Kalau sekarang tuh yang lagi ngehits; main pokemon! Ha ha. Gue usia segini udah ga tertarik lagi tuh main kayak begitu, tapi masih banyak usia diatas gue yang punya bayak waktu luang main begitu. Hi hi. Tergantung mental, kan? #didamprat

Anak ustadz nikah dini

Sudah beli rumah?

Fase menarik lain ketika telah menikah setelah bahas tentang kebutuhan harian dan anak-anak adalah beli rumah. Beberapa teman saya sudah ada yang memamerkan di grup wassap bahwa ia telah berhasil beli rumah (istilah memamerkan tak selalu negatif ya!) Beberapa ada yang diam-diam saja, karena memang tak semua orang suka pamer. Ha ha. 

Saya meyakini bahwa kehidupan setelah akad nikah itu mendewasakan, entah dewasa dari segi apa itu tergantung orangnya. Saya pribadi lebih dewasa dalam hal finansial, sampai-sampai sekarang nyesel banget, kenapa dulu duit jajan yang lebih dari cukup dikasi orangtua tidak diinveskan pada hal yang lebih mendukung masa depan, entah nabung emas entah investasi ke temen yang berbisnis, saya dulu lebih banyak ngabisin duit ke makanan dan buku-buku. Padahal kalau saya bisa cerdas sedikit mungkin posnya untuk jajan makanan bisa diminimalisir dan saya sudah punya sekian kilogram emas saat wisuda, ha ha. Mungkin bisa diterapkan nanti saat kuliah S3, ya! Aamiin.

Kembali pada fase “sudah beli rumah?”, bagi anak kesayangan orangtua seperti saya (pede banget wkwk) hal ini memang bukan jadi prioritas kami sebagai pasangan suami istri, karena orangtua saya sudah jauh-jauh hari menyiapkan rumah untuk anak-anaknya, entah apa alasanya tapi bagi kami anak-anaknya tentu ini adalah anugerah sekaligus ujian. Anugerah karena kami tidak harus dipusingkan lagi dengan hal-hal seperti ini di awal-awal pernikahan (alhamdulilaah), ujian karena begitu banyak hal yang tak akan pernah kami bisa balas sebagai anak kepada orangtua. Hiks. Semoga kami jadi anak sholeh/ah. 

Apalagi melihat harga rumah yang kian melangit, bahkan untuk ukuran sederhana saja sudah lebih dari 300 juta (cash), wow! Tapi, apapun itu semoga bisa menghindari riba. Jauh-jauhlah dari riba. Saya pribadi semisal tidak memiliki orangtua visioner seperti yang saya ceritakan diatas maka sekarang mungkin saya lebih memilih tinggal di kontrakan daripada harus kredit rumah dengan sistem riba. Saya sadar jika hal ini saya lakukan maka saya takut keberkahan rumah tangga sukar dicapai. Wallahu’alam.

Sudah beli rumah?

Susahnya Cari Jodoh (?)

Ga semua orang berniat untuk menikah, ini nyata, entah apapun alasan mereka, itu terserah saja. Tapi kali ini kita akan melihat dari sisi orang yang sudah pengen nikah tapi masih belum ketemu jodohnya dan hal ini ga sedikit, setidaknya di pundak saya sudah ada 9 nama yang nitip dicarikan jodohnya. 8 perempuan, 1 lelaki. Jadi perbandingannya udah bukan 1:4 lagi, sudah 1:8 (huhu). 

Setelah menikah memang saya mengazzamkan diri untuk menjadi perantara membantu teman-teman saya mendapatkan jodohnya, dari sekian yang diproses Alhamdulillaah beberapa pasangan berhasil sampai pelaminan, bahkan sekarang sudah punya anak, duluan dari yang nyomblangin, ha ha. Aku rapopo, semoga Allah memberkahi keluarga mereka. Melihat mereka bahagia itu wow sekali, ada ruang di hati yang membenarkan kebahagiaan mereka. Orang yang diproses memang bukan sembarang, maksudnya adalah saya juga memberikan peraturan tersendiri yang harus dijalankan, semata-mata untuk meraih keberkahan. Semoga.

Pencarian jodoh ini memang gampang-gampang susah, ada yang susah banget, ada yang sekali aja langsung jadi. Perkara jodoh ini ghaib, iya ada tapi entah dimana. 

Susahnya Cari Jodoh (?)

Menghitung Sabar Orang

Gegara kemarin gue lagi kalut dan lebay, maka tertuanglah sebuah surat untuk anak yang entah akan kapan datangnya. He he. Tapi tau ga yang terjadi setelah itu apa? Gue seperti diliatkan banyak hal sama Allah dan mungkin kalau gue boleh geer Allah bilang “Hey Nurul, ini loh, kamu itu kurang syukur ya!” Begini, di dunia ini memang banyak sekali yang kita lewatkan dari perhatian untuk disyukuri, benar? Ya. Begitulah manusia, ketika dalam kesempitan, manusia gelisah, ketika dilapangkan, manusia kikir.

Menghitung Sabar Orang

Ruang Rindu

Sayang, kamu kapan ketemu ummi? Ummi kangen banget, belakangan keingetan terus sama kamu. Kapan ya kita bisa jumpa, kapan ya kita bisa main bareng, kapan ya rasain dibikin repot kamu? Huhu. Kangen. 

Akhir-akhir ini, enggak sih, sejak lulus S2 bahkan, akhir tahun 2014 lalu, kedatangan kamu sudah ummi nanti-nantikan, Abi kayaknya juga begitu, tapi Abi mah bisa ngontrol perasaannya, ga kayak Ummi yang kadang baper sama teman-teman, tapi selalu Ummi alihkan ke hal lain yang bikin Ummi sibuk sesibuk-sibuknya. Sayang, ketemuan yuk di dunia ini, nanti Ummi dan Abi ajakin jalan-jalan deh kemana kamu mau.

Sayangnya Ummi, maafin kalau memang kata Allah Ummi dan Abi belum siap akan kedatangan kamu tapi ummi masih leyeh-leyeh juga dan belum jadi lebih baik. Tapi ummi yakin kok, kelak kalau kamu beneran sudah hadir disini bareng kami, semua orang akan sayang kamu. Semoga dua pasang kakek nenek kamu juga bisa main bareng sama kamu ya, Nak. Kakek-nenek kamu baik-baik, mereka sayang banget sama Ummi dan Abi, juga om dan tante kamu. Makanya ayo dong ketemuan, yuk! Banyak yang kangen kamu nih.

Sayang, doakan ummi dan abi ya. Lagi nyiapin banyak hal untuk kedepan. Lagi sibuk-sibuknya dengan duniawi tapi semoga ga melalaikan urusan akhirat. Doakan ya, Nak.

Kangen kamu :)

Ruang Rindu

Sekolah (lagi) buat apa?

Dari Prof Dermawan Wibisono (TI 84, dosen SBM ITB)
Saat mendapat beasiswa ke Australia 1995, mahasiswa Indonesia sempat diinapkan 3 malam di rumah penduduk di suatu perkampungan untuk meredam shock culture yang dihadapi.

Saya bersama dengan kawan dari Thailand menginap di Balarat, di peternakan seorang Ausie yang tinggal suami istri bersama dengan anak tunggalnya. Luas peternakannya kira-kira sekecamatan Arcamanik, dengan jumlah sapi dan dombanya, ratusan, yang pemliknya sendiri tak tahu secara pasti, karena tak pernah menghitungnya dan sulit memastikannya dengan eksak.

Suatu sore saya terlibat perbincangan dengan anak tunggalnya di pelataran rumah di musim panas yang panjang, di bulan Janauari 1995.

Aussie:”Why so many people form your country take a PhD and Master degree here?”

Saya:” Why not? your country give a grant, not loan, for us? so it is golden opportunity for us to get higher degree. Why you just finish your education at Diploma level, even it is free for Aussie to take higher degree?”

Aussie:” I don’t need that degree, my goal is just to get a skill how to make our business broader. Now I am starting my own business in textile and convection, so I just need the technique to produce it, not to get any rubbish degree ..”

Dua puluh tahun kemudian saya masih termenung, berusaha mencerna fenomena yang terjadi di negeri ini. Begitu banyak orang tergila-gila pada gelar doktor, profesor, sama seperti tahun 1970an ketika banyak orang tergila-gila pada gelar ningrat RM, RP, GKRH.

Dan tentu orang yang berusaha mendapatkan gelar itu tak terlalu paham dengan substansi yang dikandung dalam gelar yang diisandang. Pernah dengan iseng kutanyakan kepada supervisorku di Inggris sana, saat mengambil PhD:

” Why don’t you take a professor?” tanya saya lugu kepada supervisorku yanng belum profesor padahal Doktornya cumlaude dan sudah membimbing 10 doktor baru.

Dengan serta merta ditariknya tangan kanan saya. Ditatapnya mata saya tajam-tajam. “Look,” katanya dengan muka serius: “..Professor is not a status symbol or level in expertise, but professor is mentality, is a spirit, is a way of life, is a wisdom, so get it, is just the matter of time if you have ready for all requirements… But have you ready with the consequence of it?”

Dan profesor saya lebih cepat, saya dapatkan dari pembimbing saya yang arif dan bijaksana itu.

Merenungi dua kejadian itu, semakin saya sadari, bahwa Indonesia memiliki segala sumber daya untuk maju, tapi mentality lah yang menjadi kendala utama.

Social sciences dan social behaviour menjadi hal terpenting dalam study yang harus dilakukan oleh orang-orang yang memiliki kemampuan IQ, EQ dan SQ yang tinggi. Dan celakanya, sudah lama kadung diyakini di sini bahwa ilmu eksakta lebih sulit dari pada non exacta. Dan persyaratan masuk jurusan non exacta yang di Australia butuh IELTS 7.5 dibandingkan dengan engineering yang hanya butuh 6.0, berbanding terbalik dengan yang diterapkan di sini. Akibatnya, negara menjadi amburadul karena yang banyak mengatur negara dan pemerintahan bukanlah orang yang memilki kemampuan untuk itu.

Dari mana mesti mulai membenahi hal ini?

Pendidikan dasar dan Pendidikan Tinggi. Seperti Finlandia yang pendidikannya termasuk terbaik di dunia. Guru-guru di sana merupakan profesi terhormat dengan pemenuhan kebutuhan diri yang mencukupi. Jadi guru didapatkan dari the best of class dari level pendidikan yang ditempuh. Sehingga penduduk Finlandia sudah hampir 100% memiliki degree Master. Bukan didapatkan dari pilihan kedua, pilihan ketiga, atau daripada tidak bekerja.

Melihat acara Kick Andy beberapa hari lalu: Nelson Tansu dan Basuki, sebagai tamu undangan, adalah contoh konkrit, dua orang expert Indonesia yang qualified yang bekerja di negara USA dan Swedia, dan mereka tergabung dalam 800 orang expert Indonesia yang diakui di luar negeri dan bekerja di luar negeri. Artinya Indonesia bisa, Indonesia memiliki kemampuan. Yang menjadi masalah adalah how to manage them in Indonesia environment? How we arrange them, how to make synergy between government, industry, university to bring Indonesia together to be world class?

Melihat management pemerintahan yang amburadul? Tidak usah susah-susah menganalisis dengan integral lipat tiga segala. Lihat saja satu spek sederhana: gaji Presiden yang 62.5 juta dan gaji menteri yang 32.5 juta dibandingkan dengan gaji direktur BUMN dan lembaga keuangan yang mencapai lebih dari 100 juta per bulan, itu sudah kasat mata, bahwa menentukan gaji saja sudah tidak memperhatikan: range of responsibility, authority, impact to the Indonesia society, dan sebagainya, apalagi menentukan yang lain. Semua asal copy paste dari luar tanpa melihat esensi yang dikandungnya.

Aku termenung, mengingat pembicaranku dengan ayahanda saat kelulusanku dulu 26 tahun yang lalu. Kepada beliau kuutarakan niatku untuk merantau ke luar negeri, dan apa jawab beliau:”Tidak usah pergi, kalau semua anak Indonesia yang pintar ke luar negeri, siapa nanti yang akan mendidik orang Indonesa sendiri?”

Dan kini aku tergulung dalam idealisme, aktualisasi diri, dan kepatuhanku kepada orang tua.

Hal yang paling kutakuti dalam hidup adalah jika dipimpin oleh orang-orang yang tidak sidiq, amanah, tabliq, fathonah. Dan terutama dipimpin oleh orang yang tidak lebih pandai, sehingga semuanya jadi kacau. Dan kekacauan terjadi di mana-mana, dalam berbagai level

Wallahu alam bisawab

renungan dan kegusaran seorang prof ITB (forwarded by : Ns. Arif Rohman Mansur, M.Kep PSIK STIKes Madani Yogyakarta)

Sekolah (lagi) buat apa?